Rabu, 01 Mei 2013

Monumen Brigjen Kretarto Jombang : Siapa Dia????


Bila kita menyebut nama jalan dengan nama “Brigjend”, pastilah kita langsung mengingat Jalan Brigjend Katamso. YA, Brigjen Anumerta Katamso Darmokusumo, lahir di Sragen, Jawa Tengah, 5 Februari 1923. Brigjend Katamso Darmokusumo adalah salah satu pahlawan nasional Indonesia yang terbunuh dalam peristiwa Gerakan 30 September. Ia dimakamkan di Taman Makam Pahlawan Kusuma Negara,Yogyakarta (Wikipedia, 2013).


 


Namun, siapa yang kenal dengan Brigjend Kretarto yang sosoknya dijadikan monumen di Jombang????



Coba klik search di google, Anda akan sangat sulit temukan tentang profil Brigjend Kretarto. Yang ada hanyalah aktivitas dan bisnis yang ada di Jalan Brigjend Kretarto di Jombang dan Liputan kunjungan Monumen Brigjend Kretarto oleh Jombang City Guide (Hehheheheheheee.....).

Kami sama sekali belum temukan profil lengkap Brigjend Kretarto, tampaknya Brigadir Jendral ini memang kalah terkenal dari Brigjend Katamso. Namun bila sosoknya dijadikan monumen di Jombang, tampaknya ada jasa-jasa khusus yang sangat penting bagi warga Jombang.




Dari monumen sederhana dekat Pabrik Gula ini, didapat profil singkat Brigjend Kretarto. Beliau lahir di Bandung, 16 Januari 1913, yang berarti sepuluh tahun lebih tua daripada Brigjend Katamso, yang lahir pada 1923. Pangkatnya adalah Brigjend TNI Angkatan Darat dan jabatan terakhirnya adalah sekertaris.



Beliau rupanya adalah orang yang pendiam, berwibawa, ramah, disiplin tinggi, cermat dan penuh humor. Yang terakhir ini agak janggal. Entah kami yang salah baca tulisan di monumen atau memang demikian??? Bagaimana bisa orang yang pendiam menjadi sangat humoris???


Semoga kami yang salah baca, kami berjanji akan mengunjungi monumen
dan membaca lebih cermat lagi.


Monumen ini diresmikan tahun 1997 oleh Pak Bupati yang manjabat kala itu. Dari monumen ini didapat info bahwa nama lengkap beliau adalah Raden Kretarto, yang terlihat beliau memiliki darah ningrat dari orang tuanya atau menikah dengan orang yang berdarah biru. Dari informasi Kabare Jombang (2013), beliau memang menikah dengan Raden Ayu Gendoe, Putri dari Raden Mohamad Saleh yang merupakan Wakil Bupati Sidoarjo dan cucu dari Raden Adipati Arya Kromodjoyo Adinegoro III, Bupati Surabaya tahun 1866-1894. Dari pernikahannya, beliau dianugerahi seorang anak bernama Raden Soehardjani.


Dari Bandung, sebagai pejuang beliau banyak ditugaskan di berbagai tempat. Namun sepertinya, karir paling bersejarah saat berada di Jombang. Selama bertugas dan diantara saat di Jombang, beliau pernah menjabat berbagai posisi, diantaranya:
1.      Ketua BKR
2.      Komandan TKR
3.      Komandan CoPP VI (Ini jabatan aaapaaa yaa??? Ada yang tau???)
4. Komandan Resimen Divisi VI/Narotama. Nah, pada masa jabatan inilah beberapa kawasan/tanah/hutan di Jombang beliau berikan kepada rakyat yang telah membantu berjuang dalam mempertahankan Kemerdekaan RI, sebagai Dharma Bhakti. Salah satu diantaranya adalah Dusun Kedung Dendeng dan Rapah Ombo Desa Jipurapa Kecamatan Plandaan.

Didukung dari informasi di akun facebook Kabare Jombang, rupanya Brigjend satu ini merupakan pahlawan Jombang yang sangat berjasa dalam pertempuran 11 November 1945 di Surabaya yang fenomenal itu.


Kala itu, beliau mengajak warga Jombang dan bersama TKR Djombang untuk ikut mempertahankan Kemerdekaan RI dalam pertempuran 10 Nopember 1945 di Surabaya. Sebagai Komandan TKR Djombang (yang jabatannya tertera di prasasti monumen), Kretarto juga dikenal dekat dengan Ponpes Tebuireng. Waktu itu Hadratus Syeikh KH Hasyim Asy'ari  yang juga kakek dari Gus Dur, yang kemudian menjadi Presiden Keempat Indonesia di era reformasi mengeluarkan Resolusi Jihad atau seruan untuk berperang melawan penjajah diikuti oleh para pimpinan cabang NU. Segera setelah itu para pejuang dari Jawa dan Madura berbondong-bondong menuju Surabaya menghadang tentara Sekutu. Mereka kemudian disebut Hizbullah. 



Dalam pertempuran itu, Kolonel Soengkono (Komandan Resimen Narotama) membagi pertahanan Kota Surabaya dalam empat sektor: 
Sektor Barat dipimpin Koenkiyat,
Sektor Selatan dipimpin Kadim Prawirodirdjo.
Sektor Tengah dipimpin Kretarto, (Ini dia pahlawan kita!!!)
Sektor Timur oleh Marhadi
* beberapa menyebut sektor tengah dan timur digabung

Jadi dalam sektor tengah itulah warga Jombang, Hizbullah Jombang Mojokerto dan TKR tergabung. Kisah epik ini dituliskan di buku 'Pertempuran Surabaya' karya Soehario K. Padmodiwirdjo atau lebih akrabnya dipanggil 'Hario Kecik'.

Dari buku coretan sejarah mahasiswa prajurit saksi pertempuran kepahlawanan Surabaya itu, itu kita dapat mengetahui bahwa arek-arek Jombang juga berpartisipasi dalam pertempuran November'45 di Surabaya ya. Woow..... 

Pada masa kemerdekaan dan pascakemerdekaan, Pak Brigjend Kretarto ini sangat berjasa melindungi Jombang. Kini, nama R. Kretarto dijadikan nama jalan di Jombang; Jalan Brigjen Kretarto, dan juga monumen lain beliau juga ada di Megaluh.


Hmmm.... adakah yang bisa beri info lain lagi tentang Brigjend Kretarto,
pahlawan yang sangat berjasa untuk Jombang ????



"Bangsa yang besar adalah bangsa yang menghargai jasa-jasa pahlawannya"

5 komentar:

  1. ooo gitu ta ternyata Lho napa di pindah patung nya dulu kan berada di dekat terminal lama kok sekarang berada di jalan . PB sudirman??

    BalasHapus
  2. Oya???? Saya malah tidak ingat kalo dulu diletakkan di depan terminal lama. Hehehehe..........
    Mungkin digusur karena saat itu dibangun lagi monumen lain....
    yang sekarang jadi Piala adipura yang dulu orang jombang heboh banget karena habis menang piala adipura..

    http://jombangcityguide.blogspot.com/2013/03/monumen-piala-adipura-jombang.html

    BalasHapus
  3. Artikel yang sangat bermanfaat

    saya nemu artikel ini ketika mencari info nama jalan yang betul itu kretarto atau kertarto, berhubungan nama ini kurang familiar jadi agak sulit tahu mana nama yang benar hehe..

    BalasHapus
  4. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  5. Diperpustakaan Jombang mungkin msh bisa ditemukan buku yg disusun oleh bpk Suharto sekitar th 1970 an ketika beliau menjabat Ketua Bappeda Kab.Jombang & juga pernah menjabat Sekda Kab.Jombang dng judul buku Peran Pemuda Jombang dlm Perang Kemerdekaan , dimana ayah saya salah satu nara sumber. Ayah saya juga menulis tentang perjuangan perang kemerdekaan yg mungkin bisa dicari di kantor Veteran Jombang & perpustakaan Jombang kebetulan ayah saya terakhir menjabat Ka.Min Veteran Jombang ( Mayor TNI AD . M.A. Soemarno - wafat th 1987 dimakamkan di TMP Kusuma bangsa Jombang) Almarhum adalah mantan anak buah Kolonel R.Kretarto sbg perwira seksi Intel Kompi B dng pangkat Letnan Muda jaman perang kemerdekaan.Saya putra sulung beliau tinggal di Yogyakarta sedikit banyak saya bisa menambahkan riwayat Brigjend Kretarto, salam hormat saya.* Mudjito Nurgo Sumarno (69th) kontak person 081226461948 WA tlp rumah 0274.6473075

    BalasHapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...