Senin, 12 Juni 2017

Wisata Warna Kampung Kelir Jombang


Wisata Kampung Kelir, adalah wisata baru di Kota Santri Jombang BERIMAN. Jombang pun tak mau kalah dengan kota lain yang berhias warna seperti di Malang, Semarang, Balikpapan, Jogjakarta, dan Surabaya yang sudah lebih dulu menghiasi sudut kotanya dengan spektrum warna dan karya-karya indahnya.






Festival Wirakarya Kampung Kelir Pramuka 2017

Nama Kampung Kelir dipilih dalam perhelatan Festival Wirakarya 2017 ini karena kelir merupakan bahasa Jawa dari kata warna, yang mengisyaratkan kampung ini diperindah dengan aneka warnanya. Bila di Malang sudah ada Jodipan Village yang ala-ala kampung warna di Santa Marta Rio de Janeiro di Brazil, La Boca Buenos Aires di Argentina, Baguio City di Filipina dan Maranola & Burano Island di Italia, maka Sambung Village bisa mewakili Jombang dalam jajaran nama tersebut. Heheheh........



Kampung penuh warna ini, diwujudkan melalui tiga hari pengecatan massal dalam acara Festival Wirakarya Kampung Kelir Pramuka 2017 yang diselenggarakan para Pramuka Pandega dan Penegak Kwarcab Jombang yang diresmikan langsung oleh Bupati dan Wakil Bupati Jombang. Kampung Kelir Jombang, melengkapi deretan kampung yang sudah disulap menjadi berbagai warna dalam Festival Wirakarya di Jawa Timur seperti Banyuwangi, Lumajang, Malang, Trenggalek, Kediri, Bojonegoro, Greasik, Probolonggo, Sumenep dan Sidoarjo.






Kampung Kelir ini bertempat di sepanjang bantaran Sungai Gode di Jalan Abdur Rahman Saleh yang kebanyakan ada di sisi kiri jalan yang padat dengan penduduk. Wajarlah, Jalan Abdur Rahman Saleh yang masuk Desa Sambung dan Desa Jombang ini berada di kawasan sibuk yang biasanya dijadikan halte bus antar kota tak resmi, sehingga banyak dilalui warga. Selain itu, berada tepat di barat Pasar Legi Citra Niaga Jombang juga menjadikan lokasi ini begitu ramai orang berlalu-lalang.


Jadi Indah



Meski diadakan di Jombang, Festival Wirakarya Pramuka yang berpartisipasi juga berasal dari kota lain seperti Ngajuk, Madiun dan Mojokerto. Kegiatan ini sangat positif demi mewujudkan KOTAKU yang merupakan singkatan dari Kotaku Tanpa Kumuh dan memperkaya sektor pariwisata Jombang. Selain pengecatan dinding Sungai Gode, juga dilakukan pengecatan rumah warga, bersih-bersih desa , serta penyuluhan hidup bersih dan sehat untuk penduduk setempat.


Indahnya Rumah Warga 


Sejak diresmikan bulan April lalu, belum banyak warga Jombang yang mengeksplore Kampung Kelir di Jombang ini. Bisa jadi karena lokasinya tidak terlalu luas yang mungkin agak sulit untuk dipotret, juga karena rawan kejegur kali bagi para pengunjung yang masih awam daerah ini. Hehhehe… Sandal Jombang City Guide sempat ceblok di Sungai Gade, untungnya saat itu debit air sedang kering.




Sayangnya, dalam acara Festival Wirakarya kemarin, sepertinya kurang menggandeng para seniman lukis dan mural sehingga hasil karya dan pengecatan cenderung sekedarnya. Meski sudah banyak sponsor yang memprakarsai suksesnya penyelenggaraan perhelatan festival, namun hasilnya hanya beberapa yang karyanya patut diacungi jempol dan instagramable. 

Best Picture : Barongsai Kebo Kicak

Selebihnya hanya tulisan-tulisan hasil karya tangan yang kurang artistik, sehingga lukisan-lukisan di sini seakan kurang bertaji untuk dipamerkan. Jadi mungkin perlu mengambil sudut potret yang pas untuk mendapatkan foto yang keren. Pasti bisa! 😉



Kampung Kelir Pacitan di Jombang

Bahkan dari beberapa karya ada tulisan-tulisan yang cukup ‘nggak nyambung’ di berbagai spot. Misalnya ‘Welcome Trenggalek’ dan ‘Kampung Kelir Pacitan’. Entah apa yang ada di benak penulisnya, yang pasti tulisannya sama sekali tidak mewakili seni dan penyelenggaraan acara yang diselenggarakan di Kota Santri Jombang BERIMAN. Jombang City Guide curigation, tangan-tangan jahil itu berasal dari para freerider yang kurang bertanggung jawab.

Welcome Trenggalek in Jombang




Sayangnya, meski masih berumur beberapa bulan, banyak hasil pengecatan dan lukisan mulai memudar. Entah karena lokasinya yang mudah tergerus karena sering dilewati warga atau karena penggunaan jenis cat yang salah. Sehingga banyak karya yang mulai tidak terlihat bentuknya, terutama di bagian lantai.

Mangkak bin Puyeh


Bagian lantai banyak yang sudah tak terlihat warnanya

Gentar Memudar

Kesadaran warga akan pentingnya kebersihan lingkungan terutama di sepanjang aliran sungai juga masih rendah. Banyaknya sampah yang bertebaran di sepajang sungai mengurangi keindahan pemandangan yang sudah susah-susah diperbagus oleh para peserta Festival Wirakarya.

Pudar


Lokasi Kampung Kelir Jombang ini berada di dekat area pemberhentian bus antarkota yang berlalu-lalang di Jalan Abdur Rahman Saleh. Sehingga bisa jadi para pelancong yang nyegat bus di sini juga bisa dicurigai menjadi nominasi tersangka dalam penyebab ketidakbersihan lingkungan Sungai Gode. 






Rendahnya Kesadaran Masyarakat untuk membuang sampah pada tempatnya

Aroma khas sungai kotor dan limbah pabrik yang sangat dekat dari lokasi sepertinya sangat berkesan di Kampung Kelir ini, tapi tak usah kuatir seiring berjalannya waktu selama pemotretan, karena hidung kita akan lama-lama terbiasa. Hehehhe….

Sungaiku Hartaku



Di Kampung Kelir ini juga banyak ponten umum, yang memudahkan para wisatawan kampung kelir maupun para pelancong yang sedang menunggu di pemberhentian bus saat ingin buang air.




Hanya lahan parkir yang kurang memungkinkan dari Kampung Kelir Jombang ini. Pengunjung yang datang dengan mengendarai sepeda motor mungkin sedikit lebih mudah. Lain halnya dengan pengunjung yang datang dengan mengendaria mobil, karena lokasi Jalan Abdur Rahman Saleh ini sangat ramai dengan bus antarkota yang dengan lajunya yang begitu kencang berlalu lalang. Cukup mengerikan bila membayangkan kendaraan kita tak sengaja terserempet.

Ramainya Kendaraan Berlalu-Lalang



Tapi dari berbagai kekurangan yang mungkin masih dimiliki Kampung Kelir Jombang, setidaknya penyelenggaraan Festival Wirakarya kemarin dapat menambah destinasi wisata yang ada di Kota Santri Jombang BERIMAN dan memperindah kampung yang awalnya biasa-biasa saja menjadi penuh warna, yang kemudian melengkapi jajaran kampung kelir di Jawa Timur dan Kampung Warna di seluruh penjuru dunia.


Bahkan batu pun diwarnai

Kalau di Wonosalam ada Kampung Jawi, kalau di kota Jombang ada Kampung Kelir. Hehehhe...... Misalnya kalau ada acara lagi, boleh ‘kan berharap sepanjang bantaran Kali Sidobayan juga dicat seperti ini?? Hehehhehe…..


  
Kaos Om Telolet Om by Kaos Abangidjo


Kampung Kelir Jombang
Desa Sambung dan Desa Jombang
Jl. Abdur Rahman Saleh
Bantaran Sungai Gode
Barat Pasar Legi Citra Niaga Jombang


Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...