Minggu, 05 Februari 2017

Porsi Jumbo Kikil Pandanwangi Bu Shokib


Makan kikil di Jombang memang tidak ada habisnya. Apalagi disantap bersama lontong dan kecrutan jeruk nipis. Tak heran memang, kikil sepertinya mulai diidentikkan dengan Jombang setelah pamor pecel lele Perak yang menurun. Pecel Lele Perak pun seakan digantikan dengan tren kikil di Mojosongo, dengan aneka warna penjualnya. Meski demikian, ada warung kikil di Jombang, yang telah lama menyajikan porsi jumbo dalam sajiannya : Kikil Pandanwangi ala Bu Shokib yang terkenal karena porsi jumbonya.



Berbeda dengan Kikil Mojosongo yang kebanyakan disajikan bersama lodeh manisa dan Kikil Mojokrapak yang disajikan bersama tewel dan kecap, Kikil Pandanwangi ala Bu Shokib ini murni hanya kikil sebagai primadonanya. Istimewanya Kikil Bu Shokib ini makin dikukuhkan dengan jaminan kemurnian kikilnya, tanpa campuran dengan kulit sapi.


Meski sering dianggap mengandung banyak kolesterol, kikil juga memiliki khasiat untuk kesehatan. Khasiat kikil diantaranya mengandung berbagai nutrisi untuk perkembangan sendi, tulang, ligamen, tendon dan menyehatkan rambut dan kulit. Selain itu memperkaya sel darah dan mengandung kolagen yang memang paling banyak terkandung di bagian kaki sapi.


Dengan ciri khas porsi jumbonya, Kikil Bu Shokib sudah memulai jejak sajian porsi besarnya sejak 1996. Tak tanggung-tanggung, semangkuk Kikil Pandanwangi sampai menggunung kikilnya saat disajikan dalam mangkuk bakso.



Usaha nasi kikil yang sudah ditekuni Bu Shokib selama lebih dari dua puluh tahun ini awalnya hanya coba-coba. Banyaknya konsumen yang cocok dengan citarasa dan kenikmatan kikil ini membuat usaha ini tetap bertahan, terutama dengan ciri khas porsi jumbonya yang memang belum banyak pesaingnya.


Bu Shokib dan kru, setiap hari meracik bumbu andalannya sendiri. Terkadang, beliau juga mendapat order pesanan untuk acara dari berbagai kalangan di Jombang. Dengan telaten, Bu Shokib mengupas bawang dan aneka rempah yang nantinya dijadikan penyedap alami untuk Kikil Jumbonya. Memang, untuk mengolah kikil yang lezat dibutuhkan ketelatenan dan kesabaran tersendiri.

Bu Shokib


Bu Shokib mengaku bisa menghabiskan minimal 40 kaki sapi dalam sehari untuk memenuhi permintaan pelanggan. Bahkan, ini bisa disantap bersama sebagai lauk untuk empat hingga lima orang. Jombang City Guide sampai ramai-ramai makan bersama cukup dengan satu mangkuk kikil.

Makan ramai-ramai

Ya, Rombongan Jombang City guide memang berkesempatan untuk andok di warung Nasi Kikil Bu Shokib yang cukup mbaurekso di Kota Santri ini. Dulunya, Bu Shokib menjual kikilnya di Pulo Asri, lalu pindah ke Pandanwangi dan akhirnya ke lokasi yang sekarang. Lokasi yang sekarang berada di Desa Pandanwangi yang masuk Kecamatan Diwek.

Terpencil tapi pelanggannya dari berbagai daerah

Warung Bu Shokib ini sangat mudah dicapai meski berada di daerah terpencil di sudut Kota Jombang. Dari Stasiun Kota Jombang ke barat menyusuri Jalan Basuki Rachmad, hingga kita temukan gapura oranye Desa Jabon di kiri jalan. Masuk gapura lurus saja hingga melalui rel kereta api tanpa palang pintu lalu masuk gang pertama dengan gapura kuning belok kiri. Lurus saja hingga bertemu jembatan lengkap dengan sungai dan hutan barongannya. Tepat di samping jembatan itulah Warung Bu Shokib dengan banner BPRS Syariah Lantaburnya berkibar.

Hutan Bambu

Bebek berenang : gambarnya gak jelas ya

Desa Pandanwangi cukup tenang suasananya, sehingga ketika itu hanya kami yang meramaikan warung. Di bawah hutan barongan itu ada sungai. Tak jarang ada bebek dan itik yang berenang dengan tenangnya. Bayi Jombang City Guide pun kegirangan melihat hewan yang belum pernah dia lihat sebelumnya. Lalu lintas juga lengang, sehingga mobil kami bisa terparkir aman di lahan seberang warung Bu Shokib, dan bayi bisa berlarian di pinggir jalan dengan cerianya. Xixixix..... 

Lalu Lintas Lengang


Parkiran aman

Sambil menunggu bayi berlarian, Jombang City Guide memesan menu andalan di Warung Nasi Kikil Bu Shokib ini. Hanya dijual kikil sebagai menu tunggal makanannya. Tak ada menu tambahan maupun pelengkap apapun di sini.



Hanya saja, varians menu kikil ini bisa bermacam-macam sesuai request pelanggan. Misalnya kikil jumbo biasa yang juga menu makan di tempat, dibandrol seharga lima puluh ribu rupiah. Dengan selembar uang berwarna biru ini, kita bisa menikmati semangkuk kikil yang sampai munjung-munjung hampir tumpah dari mangkuknya.

Munjung-munjung sampai hampir tumpah

Sedangkan untuk porsi Take Away alias bungkus, kikil dibandrol seharga enam puluh ribu rupiah. Dihargai lebih mahal karena porsinya lebih besar dari menu andok diatas yang terdiri dari kikil serta beberapa balungan alias tulang.

Balung


Lain lagi dengan menu kikil jumbo super, yang digunakan untuk porsi Take Away, yang dibandrol seharga tujuh puluh ribu rupiah. Ini varians yang paling mahal karena porsinya paling besar dan tanpa balungan sehingga ‘semuanya bisa dimakan’ dan tak ada yang terbuang. Hehehhehe………….



Minuman yang tersedia lebih beragam variansnya. Di sini kita bisa memesan es jeruk alias lemonade yang segarnya masyaallah itu. Bayi Jombang City Guide yang merching-merching saat mencobanya kemudian nagih minta nambah. Xixixi……

Adik Bayinya Mupeng kepingin limun juga ya...

Bapak, bagi dong limunnya...


Ada pula teh dan minuman soda temulawak dan bir halal khas Jombang yaitu Coffee Beer buatan Pabrik Limun Beruap Legendaris Ngoro. Berhubung Jombang City Guide penganut tidak meminum kafein pasca menyantap makanan, maka pilihan teh pun dieliminasi. Kami semua memesan es jeruk sebagai minumannya.

Soda Temulawak Khas Jombang

Kikil Pandanwangi Bu Shokib ini mungkin sedikit agak 'alot' karena ukurannya yang besar. Namun 'alot' ini tak jadi masalah bila kikilnya sudah dipotong menjadi ukuran kecil. Kuah berbumbu yang merah melengkapi hidangan kuliner Indonesia ini. Yang paling berkesan adalah kenikmatan sambalnya tak diragukan lagi, manis dan nendang ketika disantap bersama sepiring nasi. Porsinya besar, semangkuk kikil pun bisa untuk dimakan bersama-sama.



Porsi besar kikil Pandanwangi ini pun menarik perhatian para picinta kuliner dari berbagai kota. Setiap hari ada saja andokers yang datang dari berbagai daerah untuk menikmati kuliner kaki sapi ini. Bahkan pernah ada turis Singapura dan Perancis yang mencicipi kikil Pandanwangi porsi jumbo ini.

Wall of Fame

Perhatian juga dari berbagai kalangan tak terkecuali dari media dan pesohor negri ini. Tercatat acara Selera Asal TVOne dan tv lokal RCTV Jombang pernah meliput racikan Bu Shokib ini. Mamah Dedeh dan Pak Bondan Winarno juga pernah berkunjung kemari, sayang Bu Shokib tak sempat mengabadikannya karena ponselnya tak berkamera. Xixixixi…..


Aku sudah kesini, kamu kapan???

Pak Bondan bahkan memberikan nilai  Mak Nyus untuk Kikil Pandanwangi ala Bu Shokib ini, yang merupakan kasta nilai paling tinggi dalam penilaian Sang Maestro Kuliner. Lalu bagaimana dengan warga Jombang sendiri? Sudah pernahkah menikmati kikil Pandanwangi yang porsinya jumbo ini??



Kikil Pandanwangi Bu Shokib
Desa Pandanwangi Kecamatan Diwek
Buka Setiap Hari, Pukul 07.00-17.00 WIB
Menerima orderan untuk acara
085746122269
Menerima pesanan Delivery Order
DO : Jam 08.00-15.00 WIB
081216802482
081334191269

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...